Sambut Asian Games, Pasokan Gas untuk Listrik Dipastikan Aman
Direktur Utama Nusantara Regas Moch Taufik Afianto (kanan). (FOTO: dok Nusantara Regas)
Jakarta: PT Nusantara Regas memastikan kehandalan sarfas dan pasokan gas dari Floating Storage Regasification Unit (FSRU) Jawa Barat untuk listrik di wilayah Jakarta dalam kondisi aman jelang Asian Games.

Direktur Utama Nusantara Regas Moch Taufik Afianto menjelaskan persiapan sudah dilakukan jauh hari sebelumnya baik dari sisi ketersediaan pasokan hingga kehandalan sarfas di FSRU di Teluk Jakarta dan On Shore Receiving Facility (ORF) Muara Karang.

"Selama perhelatan Asian Games, kita dituntut untuk siaga satu dalam memenuhi kebutuhan gas untuk kelistrikan di Jakarta. Kondisi siaga mulai kami berlakukan dari Juli lalu hingga awal Oktober 2018 nanti," kata dia dalam keterangan tertulisnya, Sabtu, 18 Agustus 2018.

Serapan gas untuk PLN pada kondisi normal berkisar rata-rata 200-250 MMSCFD (Million Standard Kaki Kubik perhari) dan selama Asian Games diperkirakan naik menjadi sekitar 300 MMSCFD bahkan tidak menutup kemungkinkan hingga 500 MMSCFD.

"Untuk itu kita sudah melakukan persiapan sebelumnya baik dari sisi ketersediaan pasokan gas dari Tangguh dan Bontang, hingga kehandalan sarfas FSRU dan ORF Nusantara Regas," ujar Taufik.

Oleh karena itu, untuk memastikan kesiapan di lapangan, Taufik didampingi Direktur Operasi & Komersial Bara Frontasia dan salah satu komisaris Nusantara Regas Ferry Andriyanto juga melakukan Management Walkthrough ke FSRU pada 9 Agustus 2018.

Dalam kunjungan tersebut, Taufik memantau semua fasilitas operasi dan memastikan semua berjalan sesuai dengan yang ditargetkan. Selain itu, ia memantau apakah masih ada yang perlu ditingkatkan terutama dalam menghadapi event internasional Asian Games yang berlangsung mulai 18 Agustus-2 September 2018.

Selain memantau kesiapan Asian Games, rombongan juga memantau kesiapan pengembangan sarfas Offloading LNG skala mini yang merupakan upaya pengembangan bisnis Nusantara Regas ke depan.

Direktur Operasi & Komersial Bara Frontasia menyampaikan Offloading LNG skala kecil tersebut akan menjadi fasilitas offloading LNG skala mini pertama di Indonesia, yang akan memiliki kemampuan operasi pemuatan ulang (reloading) LNG ke mini atau small LNG carrier/barge dengan kapasitas sekitar 3.500-6.500 m3.

Nusantara Regas berharap fasilitas LNG offloading skala kecil ini memberikan peluang bagi pembangkit listrik skala kecil maupun retail industri untuk beralih menggunakan gas sebagai bahan bakar yang lebih murah dan ramah lingkungan.

Sejak Nusantara Regas berdiri pada 14 April 2010 hingga semester 1-2018, Nusantara Regas telah menyalurkan gas sebesar 451.447 BBTU untuk memenuhi kebutuhan gas PLN untuk pasokan listrik di wilayah Jakarta dan Jawa Bagian Barat.

 



(AHL)

Dapatkan berita terbaru dari kami.

Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

Powered by Medcom.id