SKK MIgas. Dok; SKK Migas.
SKK MIgas. Dok; SKK Migas.

Perkembangan Lapangan Migas Diharap Semakin Bergairah

Ekonomi skk migas
02 Juni 2019 18:02
Jakarta: Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) mengharapkan pengembangan aktivitas eksplorasi lapangan migas di Indonesia semakin bergairah ke depannya guna semakin melesatkan pengembangan sektor migas nasional.
 
"Untuk ke depannya, SKK Migas berharap pengembangan lapangan dapat lebih bergairah dengan banyaknya insentif yang ditawarkan dalam paket PSC Gross Split," kata Kepala Divisi Program dan Komunikasi SKK Migas Wisnu Prabawa Taher, seperti dikutip dari Antara, Minggu, 2 Juni 2019.
 
Ia memaparkan sejumlah insentif yang ditawarkan tersebut antara lain mulai dari lokasi lapangan, kedalaman dan kondisi reservoir, ketersediaan infrastruktur, kandungan bahan lain, berat jenis minyak, dan Tingkat Komponen Dalam Negeri (TKDN).
Click to Expose

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Wisnu juga mengungkapkan besaran nilai Komitmen Kerja Pasti (KKP) dan Komitmen Pasti yang telah dicapai dalam kontrak Kerja Sama adalah sebesar USD1,14 miliar.
 
Hal itu, ujar dia, adalah untuk beberapa kegiatan eksplorasi seperti 47 studi G&G, 79 Sumur Eksplorasi, 38 Survei Seismik, dan 4 Survei lainnya selama periode 2018-2026 di 24 Wilayah Kerja.
 
"Kegiatan eksplorasi (khusus KKP) ini bukan saja dapat dilakukan di dalam WK, namun juga dapat dilaksanakan di open area untuk mendorong lebih banyak ditemukannya lapangan-lapangan migas baru dari hasil kegiatan eksplorasi," ungkap Wisnu.
 
Saat ini, SKK Migas juga menindaklanjuti hasil penemuan lapangan migas hasil eksplorasi. Wisnu mengungkapkan hal tersebut tercatat di dalam reserves replacement ratio yang mencapai 105 persen per 2018 pada 45 persetujuan POD/POFD dengan jumlah cadangan sebesar 831,5 juta barel setara minyak.
 
"Diharapkan pada 2019 ini dapat tercapai melebihi 100 persen. Sebagai catatan hingga bulan April 2019 telah disetujui 9 POD/POFD dengan cadangan sebesar 115 juta barel setara minyak," tegasnya.

 

(SAW)

Dapatkan berita terbaru dari kami Ikuti langkah ini untuk mendapatkan notifikasi

unblock notif